WENDIT *Yang asli*

Sudah sekian tahun saya ga mampir kesini, baru akhir2 minggu ini mulai lagi bercengkrama dgn wendit, tidak dalam rangka 'madakno rupo',tp memancing dan menangkap ikan.
MAsa kecil saya byk saya habiskan disini bersama bapak, dan teman2.
Kalo ga berenang ya memancing, apa mencuci karpet masjid.
Sayang, perubahan drastis pada wendit saat ini tidak terlalu saya sukai.


Yang saya ingat ttg wendit ada 3 hal: 
Kangkung,
Perahu,
Monyet.


Jaman dulu dari dalam wendit bisa bersampan ria ke area kangkung sampai bendungan,itu jaman wendit masi lebar aliran sumbernya.
Oh iya,wendit sendiri adalah mata air/sumber yg besar dan debit airnya tinggi.
Selain jernih, disini banyak dihuni ikan gabus/kotes,lele, dan wader.
Wendit sendiri merupakan salah penyuplai PDAM malang.
Ada cerita bahwa yg mbahurekso di wendit ini adalah seekor ular besar,entah benar atau tidak:)
Jika dbandingkan dgn saat ini, saya masi menyukai wendit di jaman dahulu,meskipun skrg ada waterpark nya.
Mana antara wendit dan area kangkung diberi pembatas,pdhal merupakan jalan masuk gratis, heheheheh




oke,yg mau bernostalgia, ini saya tampilkan 'the real WENDIT'
utk foto yg ditampilkan baru dipotret bulan juni 2012 :)


berikut adalah lukisan dari museum belanda yg menggambarkan wendit di tahun 1890 an- 1903


dan berikut foto wendit, masi dari museum belanda, wendit tahun 1930an

Masi kurang?nyoh,ikone wendit


   Oke,siang itu akhirnya saya memutuskan utk menampilan wendit masa kini. Setelah beberapa hari sebelumnya saya menangkap ikan,kok tiba2 ada rasa kangen dg masa2 dulu,hehehe.
Berangkat dari sulfat melewati simpang sulfat


Pandanwangi, langsung menuju pakis 
dan berikut jembatan kali bango, hehehe
dulu saya beberapa kali lewat rel maut dibawah ini

 yo iki lho jembatan kali bango
langsung ke wendit,tp saya g masuk ke waterparknya,namun mengambil 200meter dr wendit ,timurnya,masuk jl anggodo





Berikut sampailah di surau,
dulu saya mandi dan mencuci karpet disini,dibelakang surau.
Ada kolam bening bangettt,sebelahnya tmpt cuci mobil dan kolam mandi wanita.
Sampai skrg masi ramai,dan sumbernya dari tiap kolam juga masi jernih


Selesai parkir,dgn tidak sabar sayapun menuju bagian belakang wendit,...
oh ya parkir motor 2ribu aja, dan utk menuju wendit yg saya tampilakn disini, adalah masuk ke gang dibelakang foto diatas :)
iki lho rek wendit seng asli,jaminan mutu!






                           



airnya bening2..... adem.... menyejukkan......
biasanya kangkung ini di panen akhir minggu






di hari senin pun orang yg memancing tampak ramai, begitu pula yg nyuci, yg mandi :D



mohon maaf untuk yg mampir kesini, jikalau foto2 yg ditampilkan begitu banyak, dan bandwith killer ,hehehehe










alhamdulillah, selesai juga foto2 nya,
eits... masi kurang
pulangnya saya mengambil jalan baru, tembusan dari sawojajar dua ke wendit,
jd skrg dari sawojajar bisa lgsg tembus belakang wendit
nih jalannya 

dulunya lapangan diatas merupakan tempat menjemur karpet setelah dicuci dari wendit,
sdg rumah didekat lapangan tsb sudah ada sejak lama







nah diatas adalah jalan pintas wendit(mangliawan) - sawojajar 2
jalannya masi sepi, pemandangan e asoy


harapan saya, semoga modernisasi kota malang tidak berdampak pada keindahan dan kelestarian kota Malang itu sendiri, apa yg kelak kita tunjukkan pada anak cucu
makasih sudah berkunjung, sampai pos selanjutnya :)

7 comments:

  1. Terima kasih mas bro, akhirnya ngerti kalau di Malang masih mempunyai tempat hidup ikan wader yang melimpah. Kemarin sore sempet lihat-lihat kesana, jernih banget airnya dan ikan wader baik yang masih kecil dan besar banyak yang berkeliaran.

    Tapi boleh dipancingi gak ikan wadernya ? trims,

    ReplyDelete
  2. boleh mas, tp info saja , ikan wader di wendit terkenal gesit, hehhe

    ReplyDelete
  3. kipa sam..tak paraniae minggu mene...

    ReplyDelete
  4. ayas wong wendit asli sam hahaha....jadi bangga..

    ReplyDelete
  5. Pengin nyobain spot kotes/gabus nya.. Yg oke di sebelah mana ya om... Maklum dari Semarang

    ReplyDelete
  6. Lha masnya berangkat dari sulfat,asli mana? Kalo saya dulu berangkat dari kampungku maauk pathuksalam(sekarang batubara) trus masuk persawahan sekarang jln tembaga trus sampai titan(masih sawah) masuk dusun sonokembang,samping maajid terusan sulfat belok kiri,masuk desa jambangan trus masuk tembusan desa kalisari ada aimpangan lewat tegalan warga tembus kali talang.stlh melewati jembatan kalitalang trus turun ke kalibango dan menyusuri kalibango pada pertemuan sungai air dari wendit. Melintasi jembatan tembusan sawojajar terus menyusuri pematang sawah dan pemandangan kangkung disepanjang sungai hingga masuk wendit

    ReplyDelete